Inilah Perbedaan Antara Sistem Ekonomi Kapitalisme dan Sosialisme

 On Sabtu, 21 September 2013  

Untuk postingan kali ini blog Mr Geleq akan membahas perbedaan sistem Kapitalisme dan Sosialisme yang admin dapat dari berbagai sumber. Kapitalisme adalah sistem ekonomi dan politik di mana individu boleh memiliki sumber daya ekonomi dan industri, sedangkan kalau sosialisme, negara mengatur dan menghasilkan barang, untuk memiliki atau mendistribusikan sumber daya kepada masyarakat. Dalam ekonomi kapitalis, sistem politik menekankan persaingan pada sumber daya sebagai sarana peningkatan modal (atau kekayaan) dan mengembangkan keberhasilan pribadi. Dalam ekonomi sosialis, penekanannya adalah pada pendistribusian kekayaan sehingga kebutuhan individu terpenuhi dengan modal kolektif. Ada banyak versi yang berbeda dari kapitalisme dan sosialisme.

Perbedaan Antara Sistem Ekonomi Kapitalisme dan Sosialisme


Kapitalisme

Individualisme dan persaingan merupakan dasar paradigma sistem kapitalisme. Dalam masyarakat kapitalis murni, individu bertanggung jawab untuk melindungi kepentingan mereka sendiri. Potensi keberhasilan setiap individu juga dihargai. Masyarakat dianjurkan untuk mengembangkan bakat mereka dengan cara yang menguntungkan diri mereka sendiri, misalnya dengan memulai bisnis.

Kapitalisme bergantung pada sistem checks and balances yang disebabkan oleh kompetisi. Individu yang memiliki modal dapat bersaing dengan orang lain untuk menyediakan barang dan jasa ke pasar.

Pajak rendah umumnya menjadi tujuan pemerintah kapitalis. Selain itu, dana pemerintah untuk pelayanan publik, seperti pelayanan sosial, umumnya dijaga agar tetap minimum. Sistem perawatan kesehatan juga dapat terutama didanai oleh sektor swasta, membutuhkan warga untuk membeli asuransi kesehatan mereka sendiri atau bergantung pada majikan untuk memberikan asuransi.

Jenis Kapitalisme

Kalau dibahas secara teoritis, kapitalisme memiliki beberapa karakteristik yang unik. Dalam prakteknya dapat dipisahkan menjadi berbagai jenis:

- Kapitalisme pasar bebas: Jenis kapitalisme meninggalkan semua aspek masyarakat untuk diatur oleh pasar, dengan sedikit atau tanpa intervensi dari pemerintah. Di sini, peran pemerintah terbatas dalam melindungi nyawa dan harta benda warganya.

- Kapitalisme korporasi: Dalam jenis ekonomi ini perusahaan birokrasi besar mendominasi perekonomian. Hal ini memungkinkan untuk perencanaan jangka panjang dan efisiensi, tapi kurang inovasi. Perusahaan-perusahaan besar juga mungkin memiliki pengaruh yang sama besar terhadap pemerintah, yang mengarah ke undang-undang yang dirancang untuk melindungi kepentingan perusahaan-perusahaan.

- Sosial-demokratis atau sosial ekonomi : Sistem ekonomi ini merupakan upaya untuk menyeimbangkan manfaat dari sistem pasar bebas dengan struktur dukungan sosial yang kuat. Sementara sebagian besar industri milik pribadi, pemerintah lebih banyak terlibat dalam memastikan bahwa persaingan adil, pengangguran rendah, dan kesejahteraan sosial disediakan bagi mereka yang membutuhkannya.


Sosialisme

Sosialisme bergantung pada perencanaan pemerintah, bukan pada pasar, untuk mendistribusikan sumber daya. Meskipun biasanya mungkin bagi orang yang tinggal di sebuah negara sosialis untuk memiliki usaha sendiri atau menawarkan jasa profesional langsung ke konsumen, mereka biasanya dibebankan pajak berat terhadap keuntungan mereka. Pelayanan publik biasanya tersedia banyak dan didanai dari uang pembayar pajak. Warga diharapkan untuk bekerja, tetapi pemerintah menyediakan jasa seperti pendidikan, kesehatan, dan transportasi umum secara gratis atau dengan biaya yang sangat rendah. Negara-negara sosialis juga sering memiliki sistem kesejahteraan sosial yang luas untuk membantu para pengangguran, orang cacat, dan orang tua.

Selain membayar pajak yang lebih tinggi, pemilik bisnis di negara-negara sosialis sering diharapkan untuk mematuhi undang-undang ketenagakerjaan yang sangat ketat yang dirancang untuk melindungi pekerja terhadap eksploitasi. Hukum-hukum ini mencakup pembatasan jam kerja dan hari libur, waktu sakit, dan meninggalkan pekerjaan karena berbagai alasan, seperti kelahiran atau adopsi bayi. Pengusaha biasanya tidak diharapkan untuk menyediakan cakupan asuransi kesehatan, namun, perawatan medis biasanya diberikan melalui sistem perawatan kesehatan nasional.

Jenis Sosialisme

Ada berbagai filosofi politik berbasis sosialis, termasuk Marxisme dan reformisme. Marxisme, yang berasal dari karya Karl Marx dan Friedrich Engels, berpendapat bahwa sosialisme adalah titik tengah antara kapitalisme dan komunisme, dengan alat-alat produksi dikuasai oleh kelas pekerja tetapi dengan keadaan membimbing ekonomi atas nama buruh. Reformisme, kadang-kadang disebut demokrasi sosial, difokuskan pada perubahan masyarakat kapitalis dari dalam, melalui proses politik dan reformasi pemerintah.

Selain itu, ada sejumlah teori ekonomi sosialisme yang berbeda:

- Sosialisme pasar melibatkan menjalankan perusahaan publik atau koperasi dalam pasar bebas. Daripada tergantung pada pajak, pemerintah mengambil semua keuntungan dan mendistribusikan kembali kepada mereka dengan membayar karyawan, pendanaan lembaga publik, dan menawarkan pelayanan sosial.

- Dalam ekonomi terencana, pemerintah memiliki alat-alat produksi, dan merencanakan apa yang akan diproduksi, berapa banyak yang akan dibuat, dan berapa harga jualnya.

- Ekonomi swakelola bergantung pada tindakan kolektif kelompok-kelompok tertentu untuk membuat keputusan. Sebagai contoh, sebuah perusahaan swakelola mungkin dimiliki oleh para pekerjanya, yang secara kolektif menentukan arah bisnis.

Itulah ulasana Perbedaan Antara Kapitalisme dan Sosialisme yang bisa admin sajikan, semoga ada manfaatnya.

Refrensi : Dari berbagai sumber.
Inilah Perbedaan Antara Sistem Ekonomi Kapitalisme dan Sosialisme 4.5 5 Tri Laksono Sabtu, 21 September 2013 Untuk postingan kali ini blog Mr Geleq akan membahas perbedaan sistem Kapitalisme dan Sosialisme yang admin dapat dari berbagai sumber. K...